Sains Modern Menemukan Tuhan

(Sumber: www.scribd.com/doc/17430743/Discovery-of-God-Achievement-of-Modern-Science)

Ada suatu zaman ketika sains menjadi musuh keyakinan agama – zaman itu sudah berlalu! Fisika dan kosmologi modern (sains mengenai awal-mula dan perkembangan alam semesta) kini menyediakan bukti objektif kuat tentang eksistensi Tuhan, mengkonfirmasikan atribut utama Tuhan, dan menunjukkan bagaimana Tuhan menciptakan eksistensi fisik dari ‘kenihilan/ketiadaan’. Pengetahuan ini berasal dari analisis kritis atas teori ‘Big Bang’, Teori Relativitas Khusus Einstein, dan penelitian yang tengah dilakukan dalam fisika quantum. Konsep di balik pengetahuan ilmiah esoterik ini sekarang dapat disampaikan sedemikian rupa sehingga dipahami setiap orang yang berpendidikan modern.

  1. Kita sekarang tahu berdasarkan teori-teori kosmologi yang diterima luas bahwa alam fisik yang kita lihat hari ini diciptakan dari ketiadaan (artinya tanpa waktu, tanpa ruang, dan tanpa materi).
  2. Kita juga tahu bahwa permulaan penciptaan alam semesta terjadi melalui cahaya yang menjelma pada singularitas (satu titik tanpa dimensi).
  3. Kita tahu bahwa materi alam semesta fisik dilahirkan oleh photon-photon (paket-paket kecil energi cahaya) yang, ketika bertubrukan satu sama lain, membentuk proton, neutron, dan elektron dalam jumlah tak terhingga, yang dalam beragam kombinasi menyusun segala sesuatu di dunia fisik kita.
  4. Pada esensinya kita sekarang bisa mengatakan secara tepat bahwa semua materi alam semesta fisik, termasuk diri kita, sebenarnya adalah cahaya yang melambat.
  5. Kita tahu bahwa ruang yang memuat alam semesta fisik kita sedang mengembang/meluas. Konsep ini begitu asing bagi pikiran manusia sehingga sebelum Albert Einstein mengembangkan Teori Relativitas Umum-nya di awal abad 20 tak pernah terpikir oleh pemikir-pemikir besar dunia, namun telah dinyatakan dalam Al-Quran lebih dari 1400 tahun lalu saat Allah mengatakan pada kita, “Aku memperluas alam semesta dengan kekuasaan-Ku.” Bahkan Einstein begitu terheran oleh temuannya sendiri sehingga dia memalsukan datanya untuk menunjukkan alam semesta yang tidak mengembang, karena dia cukup paham bahwa alam semesta yang mengembang mengimplikasikan suatu momen penciptaan alam semesta di masa sangat lampau.
  6. Teori Relativitas Khusus Einstein (yang sebenarnya dia sebut sebagai Teorema Absolutisme, sebab dia menyadari dirinya telah menemukan satu hal yang absolut di alam semesta relatif) adalah tentang sifat-sifat istimewa cahaya.
  7. Teori Relativitas Khusus memungkinkan pandangan objektif pertama kita mengenai sesuatu yang eksis di luar dunia materil.
  8. Kita boleh jadi telah menemukan sesuatu saat kita memperoleh pandangan pertama kita di luar dunia materil, tapi yang kita temukan sungguh luar biasa. Kita ketahui Teori Relativitas Khusus Einstein menunjukkan kepada kita bahwa eksistensi non-materil di luar dunia fisik hanya terdiri dari absolut-absolut, dan beberapa dari absolut itu luar biasa mirip dengan pandangan setiap agama sebagai atribut-atribut utama Tuhan.
  9. Contoh Satu: Ketika kecepatan cahaya (300.000 km/detik) tercapai, maka waktu melambat; dan pada kecepatan cahaya, waktu tidak berlalu. Artinya bagi photon cahaya yang berjalan pada kecepatan cahaya, waktu tidak berlalu. Oleh sebab itu, photon berada di luar waktu, dan KEKAL.
  10. Contoh Dua: Karena waktu tidak berlalu bagi photon cahaya, dan bahwa photon bisa diamati di berbagai tempat di ruang, maka photon cahaya berada di tempat berbeda-beda tersebut secara serempak pada saat yang sama, dan oleh sebab itu ADA DI MANA-MANA.
  11. Contoh Tiga: Karena setiap bit materi di alam semesta fisik terlahir oleh energi cahaya, dan bahwa energi cahaya secara konstan menopang dan mengarahkan aktivitas setiap bit materi dalam eksistensi fisik, maka tak ada kekuatan selain kekuatan cahaya, energi cahaya adalah satu-satunya kekuatan yang eksis, dan oleh sebab itu MAHAKUASA.
  12. Contoh Empat: Karena semua pengetahuan yang eksis, yang pernah eksis, atau yang akan eksis, disimpan oleh energi cahaya dan ditransmisikan melalui energi cahaya, maka tak ada pengetahuan selain yang terkandung pada cahaya, dan oleh sebab itu MAHATAHU.
  13. Selain itu, cahaya sebetulnya tidak eksis dalam eksistensi fisik walaupun kita dapat melihatnya. Begitu Anda mendekati kecepatan cahaya, salah satu dari tiga dimensi (panjang, tinggi, atau tebal), yang sejajar dengan arah gerakan, secara progresif menjadi berkurang, dan pada kecepatan cahaya, dimensi tersebut menjadi nol. Untuk menentukan volume, kita mengalikan tinggi x lebar x panjang, tapi bila salah satu dari tiga dimensi itu bernilai nol maka volume pun nol, dan berarti tidak eksis di alam semesta materil. Cahaya tidak menempati volume ruang dan oleh sebab itu tidak eksis di alam semesta fisik.
  14. Dan, meski segala sesuatu di alam semesta fisik memiliki massa lebih besar dari nol, yang menjadi ciri khas eksistensi di dunia materil, cahaya tidak punya massa sama sekali. Ketika Anda mendekati kecepatan cahaya, massa bertambah; pada kecepatan cahaya, massa adalah tak terhingga. Tak peduli sekecil apapun jumlah massa saat Anda memulai, massa tersebut bertambah menjadi tak terhingga pada kecepatan cahaya. Karena photon berjalan pada kecepatan cahaya dan tidak mencapai massa tak terhingga, artinya ia punya massa nol saat memulai, dan oleh sebab itu cahaya sebetulnya tidak eksis di dunia materil.
  15. Dalam eksistensi fisik, segala sesuatu adalah relatif; eksistensi absolut atau non-eksistensi dari kualitas tertentu tidak dan tidak bisa diekspresikan, segala sesuatu eksis di antara dua ekstrim continuum tersebut dari ekspresi absolut ke non-ekspresi absolut. Meskipun demikian, kita menemukan bahwa di luar eksistensi materil, semua kualitas eksis dalam status tak terhingga atau tidak eksis sama sekali, tidak ada yang di antaranya.

Nilai penting dari temuan di atas adalah bahwa semua itu merobohkan pendapat bahwa alam semesta fisik eksis sebagai sejumlah partikel material tetap yang digerak-gerakkan oleh satu set hukum fisik tetap. Pemahaman keliru atas eksistensi fisik inilah yang membentuk dasar filsafat materialisme ilmiah. Filsafat materialisme-lah, terutama materialisme sekuler, yang membolehkan keyakinan kepada Tuhan ditantang kuat oleh kaum atheis dalam beberapa ratus tahun belakangan, kurang lebih sejak masa Sir Isaac Newton.

Tidak lagi mungkin secara intelektual ataupun masuk akal secara logika, dipandang dari sudut temuan fisika dan kosmologi modern, untuk mempertahankan pandangan atheis (bahwa Tuhan itu tidak ada). Satu-satunya kesimpulan yang masuk akal secara logika dan jujur secara intelektual yang dapat ditarik dari temuan sains modern adalah bahwa Tuhan memang ada, bahwa atribut-atribut Tuhan adalah absolut, dan bahwa Tuhan memang menciptakan alam semesta fisik (termasuk kehidupan manusia). Kita kini berada di awal titik transisi dari pandangan materialistik sekuler menuju pandangan spiritual berpusatkan Tuhan.

CATATAN: Ini hanyalah kesimpulan sederhana atas penelitian besar yang sedang berjalan, tapi kami merasa ini sangat penting sehingga kami berkewajiban menyampaikannya kepada umat (masyarakat manusia ciptaan Allah). Fakta ilmiah di balik interpretasi ini mewakili konsensus praktis dari sejumlah fisikawan ternama dunia, termasuk beberapa fisikawan teoritis peraih Nobel. Interpretasi itu sendiri berada di persimpangan pemikiran teologi Islam, tapi sejauh ini telah diterima dengan hangat oleh ilmuwan Muslim di seluruh dunia.

4 thoughts on “Sains Modern Menemukan Tuhan

  1. bang, gambaran sederhana relativitas khusus seperti apa? semasa SMA aku kaget kalau ruang waktu bisa “bergeser”. artikelnya keren…

  2. Bang, apa gak kebalik nih Bang? Mekanika Kuantum, Dualitas gelombang partikel, Paradoks Kucing Schrodinger itu semua itu membuktikan bahwa Alam Semesta ini subjektif?. Menurut fisika ini, Materi itu tidak nyata, bahkan ruang dan waktu itu tidak nyata. Materi ini bisa ada karena pengamatan. Pada level atomik, tidak ada sebab maupun akibat, yang ada adalah “Probabilitas”. Yang namanya waktu sebelum dan sesudah pun tidak ada. Sebab akibat, waktu, kelanjutan, atom, bisa ada karena itu diamati (Karena pengamatan). Karena adanya “Probabilitas” inilah maka melahirkan konsep “Alam semesta Pararel”. Alam semesta Pararel ini tidak ada, kecuali kita memikirkannya.
    Menurut hemat saya, Realitas ini ciptaan pikiran. Banyak kok para ahli fisika berpendapat demikan.
    Kesadaran adalah proses rumit dalam sistem syaraf di otak. Sistem syaraf terdiri dari kumpulan molekul, atom dan partikel. Partikel ada karena pengamatan.

    Sepertinya kita terjebak dalam “The Matrix”, dalam sistem komputer, dimana komputer Maha Super itu adalah ilusi dari pikiran kita sendiri. Kita itu sebenarnya hanyalah data data dan informasi yang mewujud karena VGA di otak kita sehingga realitas seolah nyata. (Ini cuma analogi, tapi ada benarnya menurutku). Kamu pasti pernah lihat film “The Matrix” .

    Alam Semesta tidak mempunyai sebab akibat sampai itu diamati.

    Sekedar Masukan:
    Situs anda ini benar benar hebat dan komplit, dan memisahkan antara Agama dan Sains, tidak mencampur adukkan, walaupun situs ini juga membahas agama. Jarang sekali ada situs macam ini. Aku belajar banyak dari situs anda ini.
    Terus lanjutkan.

    Terimakasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s